Donald Trump - History in the making

Saya ikuti kedua-dua acara dunia ini, yakni angkat sumpah Donald Trump sebagai presiden Amerika Syarikat (AS) ke-45 dan Brexit UK dari EU.

Hipotesis saya: UK/British akan memilih untuk 'berkuasa' semula, dan AS akan mulai retak batu asas penubuhan negara itu. Namun saya percaya Donald Trump akan berbuat apa yang dikata semasa kempen.

History in the making.

Presiden ke-45 Amerika Syarikat Donald Trump akan mulakan langkah yang membuka ruang untuk retaknya sebuah negara. Bermulanya era kejatuhan Dollar AS dan hilangnya kepercayaan industri kepada Amerika Syarikat... dalam tempoh 10 tahun lagi.

“Maka mereka kemudiannya digantikan oleh keturunan-keturunan yang jahat yang mewarisi Kitab (Taurat). Mereka mengambil kebendaan yang hina di dunia ini sambil berkata, ‘Akan diampunkan kelak dosa kami’, padahal jika datang kepada mereka kebendaan yang hina seperti itu mereka akan mengambilnya lagi." (Al-A’raf 7:169)

** Web Sutera - Dare to be different!

Dare to be different!


Menulis ini bukan perkara main-main. Sesungguhnya secara tak langsung, ia cerminan si penulis dan apa yang dibaca, budaya apa yang digemari dan antara lainnya apakah jenis manusia itu.

Dasawarsa-dasawarsa yang berlalu, membetik banyak penyebab saya menulis. Sebermula di tahun-tahun 90-an, saya mulai aktif menyumbang rencana dalam banyak majalah berbahasa Melayu, ada kolum dalam Berita Harian dan menjadi feature writer dalam sebuah majalah bahasa Inggeris.

Minat menulis muncul justeru gila membaca, walaupun ada orang kata saya ‘mat cintan’ pada waktu itu. Entahlah! Terasa juga kerana seolah-olah membaca itu benda sangat pelik. Puisi adalah genre pertama digeluti, semenjak di bangku sekolah menengah lagi.

Oh ya! Saya bukan mantan budak sekolah aliran sastera, bahkan saya sangat meminati sains dan teknologi. Sepanjang tempoh pengajian saya ialah dalam bidang sains dan teknologi. Justeru sebaik grad dari universiti, saya bekerja sebagai editor di Dasar Padu, syarikat milik Dato’ Baha Zain. Tugas utama saya ialah mengeluti subjek matematik untuk dihantar kepada Kementerian Pendidikan.
***********

Semasa bekerja makan gaji selama lebih 14 tahun dan menguruskan bisnes katering sekarang ini, selain solat dan membaca al-Quran, membaca buku fiksyen sama ada berbahasa Inggeris atau Melayu boleh menenangkan minda. Itu yang saya dapat rasai.

Kerehatan yang paling besar semasa bekerja ialah ketika solat, berhubung dan bercakap dengan Allah Azza wa Jalla. Seterusnya, membaca ayat-ayat suci Quran dan menelaah terjemahannya di waktu senggang. Minda dan tubuh badan juga dapat direhatkan ketika saya membaca novel yang baik.

Semasa bekerja di MIMOS Berhad dan JARING Communications selama hampir 12 tahun, antara tugas yang diamanahkan ialah menulis, sama ada laporan tahunan, surat berita ataupun artikel surat khabar dan majalah. Itu tugas rasmi. Justeru minat menulis dicanai, antara lain, melalui potfolio tugas.

Di samping itu saya mengambil kesempatan menghantar rencana berkaitan teknologi, internet dan ICT kepada beberapa majalah bahasa Melayu. Ini tugas tidak rasmi yang mendatangkan duit tambahan. Justeru tidak hairan jika saya memiliki banyak koleksi buku-buku bahasa Inggeris yang mencakupi bidang-bidang yang disebutkan.

Minat membaca yang ditanam sejak di bangku sekolah lagi menghadirkan koleksi fiksyen bahasa Inggeris dan Melayu dalam rak buku. Pada suatu sela dasawarsa kehidupan, buku-buku juga tersimpan di rumah emak di Pahang dan di rumah emak saudara di Jerteh, Besut, Terengganu. Minda menjadi tenang bila membaca bahan-bahan bacaan yang baik.

Minat membaca, menelaah dan mengkaji dipupuk dan dibajai melalui penulisan yang dikongsikan.

Dare to be different!
** Saya WEB SUTERA, novelis dan penulis yang sudah menghasilkan lebih 17 karya berbentuk buku.

REMPIT AL-FATEH, USAH LETIH


Khusus untuk kamu ... ya kamu para pembaca yang saya kasihi. Semoga tinta dari singkapan aksara-aksara ini bisa mengetuk pintu, boleh memetik buah ranum, dapat memberi kekuatan iman, dan akhirnya menyatu kita di dalam Islam.

Terima kasih kepada semua tenaga kerja di Jootawan kerana sudi menyantuni buah-buah fikir insan daif di sisi Allah ini, cekal melayari bahtera iman dan bersedia ke hadapan dalam mendepani zaman dalam bidang penerbitan.

Untuk anak-anak bangsa, kita merempit dalam iman agar nanti mati kita juga dalam iman. Rempit bukan mencari sakit dan penyakit, melainkan untuk meluaskan mana yang sempit. Hati sempit, jiwa sakit. Jiwa sakit, dunia menjadi sembelit.

Saya doakan agar semua pihak beroleh manfaat dari nukilan iman dan amal ini. Sebarang maklumbalas, sudikan hubungi penerbit atau terus kepada saya melalui media-media yang saya nyatakan di bawah.

Wallahua’lam. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui dan Maha Berilmu.

**********

Saya mengajak pembaca untuk merempit. Tapi seharusnya merempit dalam iman, merempit untuk Islam, dan merempit dalam memperbaiki diri sendiri. Sering kita sebut pada bulan Ramadhan, terutamanya di sepuluh malam terakhir, seperti “Jom kita rempit ke masjid! Untuk qiam di 10 malam terakhir.”

Khas untuk buku ini, jom kita merempit gaya Al-Fateh! Banyak yang boleh kita ulas, tafsir dan mengambil ibrah (teladan dan pengajaran) dari kehidupan Sultan Muhammad Al-Fateh serta kepimpinannya. Sejarah tetap sejarah, insya-Allah ia bakal berulang. Justeru suruhan Allah agar ‘berjalan di atas muka bumi’ ini.

Pendekatan saya mungkin berlainan untuk siri buku motivasi ini. Seperti buku yang terdahulu, masih santai, namun saya cuba padatkan agar kita lebih seronok menelaahnya. Saya selang-selikan dengan kisah, ayat-ayat al-Quran, hadis Nabi Muhammad SAW, kisah para Sahabat dan kisah umat terdahulu, serta pantun, tamsil, peribahasa dan puisi.

Semoga para pembaca dapat menyerap rencam penulisan - debar dan tenang, sayu dan gembira, gertak dan kasih sayang.

BACA DI SINI.

Web Sutera / Hizamnuddin bin Awang
www.instagram.com/websutera
http://pasalbuku.blogspot.com
http://buanadunia.blogspot.com
http://suteranovel.blogspot.com

Bosanlah sejarah!



Allah berungkap dalam Al-Quran, “Katakanlah (wahai Muhammad): “Mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana buruknya kesudahan orang-orang yang berdosa itu”. (Surah Al-Naml 27: ayat 69)

Banyak kali dalam Al-Quran Allah menyebut dan menyuruh hamba-Nya – kita semua - agar mengembara dan memerhati dengan mata hati, dengan nurani. Menurut pakar tafsir, terdapat dua belas kali ungkapan serupa atau sama erti ditemui dalam kitab suci umat Islam itu.

Dalam pada itu, sebahagian besar kandungan Al-Quran adalah kisah dan ceritera. Perkisahan sejarah makhluk dan manusia. Bukan perkara main-main.

Sejarah? “Bosanlah subjek sejarah!”

“Malas aku dengan sejarah. Asyik kena hafal tarikh, nama dan peristiwa!”

“Aku tak suka sejarah! Payah mahu menghafal!”

Itulah ungkapan yang mungkin sering kita dengar, atau kita yang berkata demikian, terutamanya di bangku sekolah.

Sahabat Rasulullah (SAW), Abdullah bin Mas’ud berkata, “Jika kalian menginginkan ilmu, maka telaahlah Al-Quran kerana di dalamnya terdapat ilmu generasi manusia pertama dan terakhir (atau ilmu umat dahulu dan mendatang).”

>> BACA LAGI

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

REMPIT 2: Eh, Iman Kau ke Mana?


Sering kita dengar orang tua dahulu lahirkan pepatah: ‘Pemuda harapan bangsa, pemudi tiang negara’. Sebelum itu harus diambil juga pepatah: ‘Melentur buluh biarlah dari rebungnya’. Orang-orang Melayu dahulu melihat alam dalam membentuk kata-kata nasihat dari tamsil ibarat. Indah, insya-Allah.

Dalam usaha melentur itu, peranan ulama atau cerdik pandai Islam menjadi penting. Lahirnya generasi penerus pejuang Islam demi kebaikan manusia sejagat dibentur oleh mereka yang ikhlas kerana Allah dan demi kelangsungan hidup sebelum mati.

Kita yang ikhlas berjuang tidak mudah melatah dengan sebarang provokasi murahan. Sikit-sikit marah. Sikit-sikit melenting dan kata “Ah, pandailah kau!”

Kita mentaakul dengan nasihat ulama yang setia bersama perjuangan Islam. Kita bergerak dengan niat kerana Allah, demi tegakkan Islam yang janjikan pahala jihad yang suci di sisi Allah.

Kisah di bab berikut sangat penting untuk dijadikan rujukan dan ikutan, kerana ia mengisahkan seorang pemuda yang berani kerana Allah, hatta dipertaruhkan nyawa sekalipun justeru menyedari yang nyawa adalah pinjaman Allah. Ilmu yang benar akan memimpin kita kepada Allah, dan ini yang diajarkan oleh ahli ibadat sedangkan ilmu yang diajarkan oleh ahli sihir istana adalah batil semata-mata.

Bagi saya, ini juga kisah Al-Fateh, yakni kisah pembuka dan pembebas minda. Tak usah kata “Aku dah pandai!” Bacalah kisah berikut dari Surah al-Buruj.

Rempit Al-Fateh

Visi dan misi yang jelas, ketahanan jiwa yang kukuh, dan fokus tugas untuk kembangkan Islam sangat padu.

** Petikan dari manuskrip REMPIT AL-FATEH, USAH LETIH yang sudah siap. Andai ada penerbit sudi, saya berbesar hati.

** Saya WEB SUTERA, novelis dan penulis yang sudah menghasilkan lebih 15 karya berbentuk buku.
** Selain menulis, saya juga mengusahakan bisnes katering. Sudikan untuk hubungi pihak LUSIANA CATERING. Benda boleh bincang dalam Raikan Citarasa, insya-Allah.

LUSIANA CATERING: HALAL food and catering services.

Komentar dari pembaca di Goodreads | This is one good book. I’ve read one by this author before,Perang Armagedon, which...

Posted by Web Sutera on Friday, 4 March 2016

Copyright © 2013 - WebSutera.com - is proudly powered by Blogger