Bahang Kota Kara (yang Lara?)


Tanggal 27 dan 28 Mac 2015 terasa penat dalam wisata mencari damai di sebalik warna-warna dunia. Jumaat 27 Mac, antara lain, menemukan saya dengan suatu isi khutbah yang memberi ibrah (pengajaran) di sebuah masjid di Rawang. Isi khutbah yang menggamit isu semasa, termasuk hudud yang dipertikai oleh bukan sahaja non-muslim, terlebih lagi manusia yang mengaku Islam. Walhal, mengikut isi khutbah yang memetik ayat al-Quran itu, bahawa manusia ‘Islam’ itu adalah manusia bertopeng syaitan.

Remang panas yang membahang sekujur tubuh dan sekeping jiwa yang menadah redha Allah Taala. Kisah dan ceritera berterabur di jalanan. Nun di puncak, kelibat sang penglipur lara turut bersenandung irama sumbang, mencari sudut untuk berbuat mungkar! Allahu Allah!

Kemudian 28 Mac pula menemukan suatu komuniti sebuah kampung di Batu Caves. Dalam bicara dan sembang sambil menjual buku dan buah fikiran, terbongkar kisah bahawa orang Islam apabila dipanggil untuk bacaan Yasin untuk anak-anak sekolah, hanya lima orang yang hadir. Macam-macam cerita lagi yang membuka ruang hijab bahawa orang yang mengaku Islam masih perlukan banyak tuntunan melalui dakwah. Sedangkan buku bagaikan benda ‘asing’ bagi mereka itu.

Akhirnya dalam sesak MRR2 dan jalan-jalan sisinya, saya bersama tiga sahabat meraikan majlis walimah di Kg. Dato’ Keramat walaupun di penghujung. Tahniah untuk pasangan mempelai. Doa saya untuk kalian berdua bahagia sehingga ke syurga-Nya.

Kisah manusia sebagai ibrah. Sungguh rezeki itu bukan sekadar wang ringgit. Bahkan banyak sisi rezeki yang boleh diambil iktibar, termasuk persahabatan dan peluang melihat tamasya kehidupan.

Petang hari itu menjelang malamnya, mungkin akan terlihat bahang panas tetap panas lantaran beberapa sebab. Allah Maha Tahu segala. Kita hamba-Nya yang daif. Malaysia negara tercinta, semoga dikau kekal melindungi anak watan.

Masya-Allah. Tabarakallah.

“Ya Allah, aku hamba-Mu yang banyak dosa, aku mengaku. Ampunkan aku ya Rabb.”

Ceritera manusia
ada derhaka, ada ihsan
masing-masing mencari ruang
untuk sebuah kefanaan.

Mana pilihan
menjadi penentu nyaman syurga
atau bahang panas neraka.

Ruang dan peluang
berebutan mencari pengaruh.
Nun di sana... puncak kelam bahkan hitam
penglipur lara bertopeng syaitan
memanggil mangsa untuk ke jurang dalam.

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Kibaran Panji Al-Fateh di PBAKL 2017


10 hari PBAKL 2017, PWTC. Terima kasih untuk semua pembeli, pembaca lama, pembaca baharu dan mungkin peminat serta pengikut karya-karya saya. Tiada banyak yang dapat saya berikan kembali, hanyalah... ya hanya doa semoga tuan dan cikpuan diberi yang terlebih baik oleh Allah Azza wa Jalla. Amin ya Allah ya Rahman ya Rahim.

Sungguh... korang membuat saya terharu. Novel tebal hampir 900 muka surat KONSTANTINOPEL: KIBARAN PANJI-PANJI AL-FATEH licin. Manakala buku BERFIKIR GAYA CHAMPION hanya berbaki senaskah. Novel PERANG ARMAGEDON pun tinggal 3 naskah dan BAITULMAQDIS: PETAKA ARMAGEDON sangat surut daripada mula-mula diletakkan di atas meja, setakat saya kira. Penerimaan siri ketiga dalam Trilogi Armagedon ini, yakni MAGEDDO: PETAKA AHZAB juga begitu terkesan, dengan berada di tangga ke-5 buku terlaris di reruai Buku Puris.

Alhamdulillah. Penerimaan untuk versi terkini novel RAJA KESATRIA (dengan tambahan bab dan muka surat tertentu) juga hebat, dengan tersenarai dalam Top-10 terlaris.

Khabar juga diterima dari reruai Buku SO, yakni ketiga-tiga novel saya yang dijual di sana dibeli oleh para pembaca. Ia termasuk novel seram-fantasi-thriller KONSPIRASI MAHARAJA yang baru sampai hanya pada sebelah petang hari kedua terakhir PBAKL 2017. Mohon maaf khas dari Tuan Shah Othman kerana saya tidak luangkan lebih masa di sana lantaran melayan pembaca di reruai Galeri Ilmu/Buku Puris.

“Si, abang rasa nak deman.” Saya mengadu pada si isteri.
“Itulah, abang raya sakan sangat,” jawab si isteri dengan muka kelat.

Benar. Saya rasa nak demam siang tadi (semasa entri ini ditulis). Badan lenguh sikit dan kedua-dua labu betis rasa sakit lantaran banyak berdiri. Walau apapun, hanya Allah jua yang saya mohonkan agar semua yang saya tulis itu memberi manfaat dalam kembara menuju keabadian di alam Akhirat nanti, bukan hanya untuk diri ini, bahkan untuk semua yang mencicipnya.

** WEB SUTERADare to be different! Aku bukan politikus yang mengejar kaya dan kuasa. Aku hanya marhaen.

Kegilaan Membaca di PBAKL 2017



Setiap hari aku ke sana. Paling awal tiba pada jam 8.30am. Paling lewat pada jam 2.40pm (hari Jumaat kedua). Indah, meriah, teruja dan letih. Dan pulang semestinya waktu malam. Namun... aku tetap rindu, justeru Web Sutera - Dare to be different! Terima kasih untuk semua orang yang aku temui di sepanjang 10 hari Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017, PWTC. Korang ohsem di PBAKL 2017!

Korang yang tak mencintai buku takkan faham apa jenis 'kegilaan' kami, walaupun korang persis mahu dilihat sebagai geng masjid. Malah ada orang KL dan Selangor tak tahu adanya pesta buku terulung Malaysia yang dah berlabuh tirainya semalam, Ahad 7 Mei 2017. Jutaan pengunjung bersesak-sesak, you all!

Korang mungkin kata kami macam-macam, mungkin korang kata kami dalam dunia tersendiri. Korang tahu ke tak ni, bahawa dunia perbukuan ialah dunia ilmu? Maaf cakap, berkopiah putih dan berjubah, tapi dunia ilmu dipencilkan?
**********

Dari pemerhatian saban hari, memang PBAKL tahun ini kelihatan kurang orang datang berbanding pada tahun-tahun lepas. Namun begitu, ia bukan bersebab semakin kurang rakyat Malaysia yang membaca, bahkan faktor ekonomi yang semakin menekan menjadi alasan utama. Walau apapun, ‘kegilaan’ tetap kembali ke gagang di PWTC.

Untuk diri sendiri, insya-Allah saya akan terus beristiqamah dalam menghasilkan bahan-bahan bacaan bermutu dan menggugah minda para pembaca. Sambutan terhadap novel-novel terbaharu dan lama saya tidak berkurang, bahkan ada sisi yang meningkat.

Antara elemen ekonomi ialah sisi pusingan (circle) industri buku. Justeru mengikut hasil perbincangan dan perkongsian maklumat, insya-Allah di tahun depan, ‘kegilaan’ ini bakal muncul semula secara lebih menarik. Jadinya sebagai penulis dan novelis yang berjuang demi jihad di sisi Allah dan dakwah agama-Nya, saya akan terus cekal meraduk riak dan gelombang.

Foto: Terima kasih kerana menerima saya seadanya, walaupun dengan gaya pakaian berbeza di sepanjang PBAKL 2017.

#WebSutera - Dare to be different! #PBAKL2017.

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

PBAKL 2017 - Membaca awet muda


Sepanjang mencebur diri dalam dunia penulisan buku secara aktif, sana banyak menerima komen dan kritikan terhadap semua karya saya, sama ada fiksyen atau bukan fiksyen. Daripada semua 17 karya, pro rata bintang yang diberikan ialah 4 – 4.5 (daripada maksimum 5). Dan komentarnya juga ada yang ringkas dan tidak kurang yang panjang menyentuh pelbagai sisi. Itulah, antara lain, dinamakan kepelbagaian pembaca yang saya raikan.

Dalam pada itu, ramai juga yang menyatakan bahawa karya-karya fiksyen (novel dan cerpen) saya ‘berat’ dan perlukan berfikir lebih sedikit. Alhamdulillah, itulah yang saya harapkan.

Pada hemat diri ini, selain berhibur dalam ruang lingkup yang dibenarkan, elok sangat komuniti pembaca dapat mencicip karya yang membuat minda berpusing lalu menelah. Saya kira para pembaca bersetuju bahawa dengan minda yang ‘mahu’ bergerak atau berfikir, ia membuatkan otak muda dan selalu bergelora. Justeru melaluinya, insya-Allah, kita sentiasa ingat dan tidak nyanyuk serta matang dalam memberi tanggapan. Juga awet muda barangkali.

Kubawa senyum
dalam merangka selirat
ceritera hidup
yang fana
menuju keabadian.


** Web SuteraDare to be different. Temui saya di sepanjang PBAKL 2017, PWTC, 28 April – 7 Mei.

TURUNNYA RATUSAN RIBU PEMINAT BUKU DI PBAKL 2017

Cakap banyak tak nak! Khas untuk korang yang gila buku dan suka majlis ilmu. Cari saya di reruai Galeri Ilmu Sdn Bhd / Buku Puris atau Buku SO untuk dapatkan tawaran HANGIT & HANGUS ini. Tandatangan akan dicop untuk setiap pembelian.

************************

Kamu Alexander, tidak tidur di waktu malam.
Wahai Raja, mengapa matamu redup dalam bersiaga?
Duhai Zulqarnain, adakah jiwamu berkelana?
Ke mana mencari takdir dan meneroka tadbir?
Adakah ke samudera yang bergelombang?
Menelusuri cinta yang menghempas pantai?

Medan diraduk, lautan diseberangi... hutan dan gunung ditawan!

Apa kaitan di antara Alexander the Great dengan Raja Zulqarnain? Adakah mereka orang yang sama yang dirakam waktu dan kitab al-Quran?

Saga kembara jiwa, fizikal dan iman dalam meraikan kelainan bangsa, budaya dan agama. Merentas waktu dan jarak, dari Macedonia sehingga ke benua India. Berdada dengan gelagak medan tempur yang penuh kebencian dan berdarah. Sang Raja Mukmin terus berkelana dalam ramainya manusia. Raja Zulqarnain berhasrat menyatukan manusia di Barat dan Timur dalam sebuah empayar luas yang dicatat sejarah dan kitab.

Maka dengan takdir dan tadbir Tuhan Yang Maha Esa, romantik jagat buana dibebaskan dari belenggu penguasa tirani oleh RajaKesatria yang adil. Raja Zulqarnain seorang pejuang, pemerintah adil yang dikisahkan dalam al-Quran sebelum kelahiran Nabi Muhammad SAW. Di era kegelapan para penyembah berhala dan tuhan-tuhan yang pelbagai, bangkit seorang perintis tuntunan Allah bagi membebaskan dua dunia; Timur dan Barat.

Dengan ilham dari mimpi dan tuntunan orang alim, Raja Zulqarnain memimpin bala tentera membebaskan dunia kegelapan para penyembah berhala. Jejak perjuangan keimanan dibongkar, mencari sebuah kebenaran Tuhan Yang Maha Esa, bahawa hanya Allah yang layak disembah.

** Karya terbitan semula MACEDONIA: ALEXANDER AGUNG sebagai Extended Edition, sebagai hint bahawa novel ini akan ada sekuelnya, insya-Allah.

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

LUSIANA CATERING: HALAL food and catering services.

Komentar dari pembaca di Goodreads | This is one good book. I’ve read one by this author before,Perang Armagedon, which...

Posted by Web Sutera on Friday, 4 March 2016

Copyright © 2013 - WebSutera.com - is proudly powered by Blogger