Temasya Masjid Ar-Rahman (TAMAR) 23 – 24 Mei 2015


Selama dua hari saya berada di ruang legar dalaman Masjid Ar-Rahman, Jalan Pantai Baru, Kuala Lumpur untuk program Temasya Masjid Ar-Rahman (TAMAR). Mulanya, pada hari pertama 23 Mei, saya ke ruang parkir di bahagian belakang masjid ingin buka meja dan bonet kereta untuk jualan buku-buku. Usya punya usya, alih-alih semua yang membuat jualan di situ balik sebelum jam 3.00 petang. Sebabnya ialah tiada orang pergi ke situ kerana, pada hemat saya, ruang langsung tak strategik. Jadi saya pun membawa buku-buku ke bahagian dalaman masjid.

Peluang menjual buku/novel di ruang legar dalaman masjid berbaloi dari banyak sudut. Berkongsi ruang niaga penerbit Galeri Ilmu, saya bertemu, bersembang, menjual dan autograf buku-buku yang sahabat pembaca beli. Juga peluang mempromosi diri yang bersedia berkongsi cerita dan pengalaman di sesi motivasi dan acara buku.

Alhamdulillah. Masya-Allah! Di hari pertama juga, saya menerima kunjungan seorang sahabat Cina, Devlender Yeoh. Dia membeli tiga buah novel ibrah sejarah terbitan Galeri Ilmu, dan saya hadiahkan novel keempat bersama Must Read - Nakhoda Agung (kisah bahtera Nabi Nuh dan melapetaka besar di waktu itu). Dia berkata, “Tuan, ini kali ketiga saya masuk masjid.” Pada mulanya saya tak perasan semasa dia menegur di ruang parkir belakang masjid. Allahu-Allah! Dia kenakan pakaian sangat sopan. Kemudian bualan kami panjang, lebih satu jam.

Hari pertama saya berada di masjid sehingga hampir jam 10,00 malam, disamping mendengar kuliah Maghrib, dan sesi perkongsian mengenai buku. Pada hari kedua, jualan saya dan Galeri Ilmu bertambah rancak. Alhamdulillah. Saya tetap bersedia turun berjuang, insya-Allah.

 ** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Kami menulis bukan main-main, dan bukan main kami menulis!

Sudah beberapa kali saya berserta teman-teman yang komited dalam dunia penulisan anjurkan bengkel. Ia sebuah bengkel asas penulisan dan perkongsian pengalaman, juga panduan untuk mulakan langkah menulis, sama ada novel, buku non-fiksyen atau rencana. Bagi saya, menulis bukan satu kerja mudah. Walaupun demikian, andai tidak dimulakan maka ia menjadi sekadar angan-angan yang agak sukar untuk digapai.

Pasukan kami bersedia untuk bercerita tentang kaedah dan bagaimana untuk mulakannya. Insya-Allah, saya secara peribadi ingin berkongsi agar tuan dan cikpuan bersedia meninta ceritera di kanvas masyarakat, mencatat kembara agar dibaca oleh khalayak.


Jom sertai bengkel kami seperti berikut:
Tarikh: 16 Mei 2015.
Masa: 9.00 pagi - 4.00 petang
Lokasi: Akademi Tahfiz Indera Mahkota, Kuantan, Pahang.
Yuran: RM150.

Jika berminat, mohon beri nama dan nombor telefon ke inbox atau SMS/Whatsapp 019-4702839. Tempat terhad untuk 30 orang sahaja. Berita baik ialah untuk 10 orang terawal bagi nama akan diberikan sebuah e-buku percuma – “Dari Idea Menjadi Duit” dan “Menyemai Benih Rezeki”.

Sungguh, usaha itu wajib sebelum bertawakal. Sudikan untuk PM atau Whatsapp 019-4702839

Ibrah Sejarah - Champion seorang pejuang



"Harapan saya setiap hari hanyalah untuk melihat tertegaknya Islam sebagai agama yang syumul di bumi Malaysia ini. Sudah terlalu lama sekular berakar umbi dalam politik sehingga mengakibatkan kerosakan yang dahsyat. Jika dibiarkan berterusan, Melayu pun tidak terbela, Islam pun entah ke mana." - Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz bin Nik Mat dalam mesej ringkas tahun baharu 2013 

Warkah atau tauladan Champion dari seorang pejuang; Laksamana Zaganos Pasha, seorang laksamana di era pemerintahan Sultan Muhammad al-Fateh.

Dalam satu peristiwa, beliau melompat dari tempat duduk dan menumbuk meja. Lalu dengan suara yang lantang, beliau berucap, “Saya tidak bersetuju! Sama sekali tidak bersetuju! Wahai Sultan, apa yang dinyatakan oleh Tuan Wazir itu sebagai air yang memadam semangat dan anak panah yang membunuh keberanian. Kata-kata itu bakal membawa kegagalan dan kerugian.

“Iskandar Agung yang bergerak dari sejauh Yunani begitu tegar terus mara ke benua India, walaupun pada mulanya ada tentangan dari beberapa orang jeneral perangnya. Beliau sudah membebaskan separuh benua Asia dengan bilangan tentera yang tidak banyak mana, berbanding kita.

“Saya yakin yang hadis Rasulullah itu benar! Saya yang asalnya beragama Nasrani ini sudah nekad, matlamat jihad ini adalah mulia! Jika tentera Iskandar Agung itu boleh, mengapa tentera kita tidak boleh? Adakah tentera kita tidak ada kebolehan merempuh benteng-benteng itu?" 

** Dipetik dari buku Hijrah Champion Gaya Rasulullah (SAW).

Indahnya Cinta di PBAKL 2015


Pesta buku adalah acara yang saya sukai, terutamanya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) saban tahun. Sebelum menulis secara serius pun, saya tidak berdaya mengekang desakan hati dan langkah kaki untuk ke PBAKL. Justeru saya sering berkata kepada kawan-kawan, “Aku kedekut untuk membeli baju. Tapi kalau buku, andai ada duit, aku akan tetap membelinya saban bulan.”

Oleh sebab itu juga, di kalangan teman-teman rapat bekas rakan sekerja di MIMOS dan JARING, saya sering dilabelkan sebagai ‘si penggila buku’. Saya tidak kisah dengan gelaran itu, malah saya sering mengajak mereka pergi ke pesta buku sambil berkata, “Daripada melepak dan pergi ke pusat membeli belah tak tentu hala, baik ke pesta buku. Kalau tak belipun, paling tidak dapat cium bau buku.”

Di rumah saya cukup selesa bersama buku-buku di rak dan tenang melihat banyak buku tersusun (walaupun acap kali tak tersusun sangat pun). Dunia buku selari dengan dunia keilmuan. Pada hemat saya, sekiranya seseorang itu suka membaca, paling busuk ada juga ilmu yang dapat diambil. Cuma ... ambil yang baik dan perkara tak baik buat tauladan.

Apabila mulai serius menulis buku pada tahun 2011, PBAKL memang saat yang sangat saya tunggu. Kini PBAKL 2015 diambang pintunya dibuka. Jujurnya tidak sabar untuk ke sana, bukan sahaja kerana saya ada buku baharu, tetapi juga kerana ingin bertemu teman-teman pembaca. Bersama teman dan sahabat yang gila buku membuatkan saya rasa tenang.


Ayuh kita ke PBAKL 2015! Merasai sendiri para penggila buku dan ilmu berpusu-pusu datang adalah pengalaman dan pemandangan yang sangat asyik. Kalau kalian tidak pernah merasainya, jom kita bergerak. Insya-Allah, kalian akan melihat situasi yang cukup menarik.

Prekuel Trilogi Armagedon

Ini soal cinta. Tetapi bukan cinta antara lelaki dan perempuan, bahkan cintanya jauh lebih besar. Dalam kemelut petaka taburan musuh-musuh Islam, tetap ada manusia mukmin yang tidak tenggelam.

Dalam pudarnya kemanusiaan dan bercambah kerakusan, dasawarsa alam melihat wilayah umat Islam berpadu tekad memacu kemajuan dunia, dalam kancah yang tertampak meredam. Kemajuan mencari redha Allah dan menjaga amanah. Bukan sekadar menunggu munculnya Imam Mahdi dan turunnya Nabi Isa, melainkan berjerih perih bersedia berdada dengan musuh yang mahu terus menabrak jantung hati manusia – nilai-nilai murni tatacara hidup Islam dan anak-anak muda.

Novel ini adalah prekuel kepada PERANG ARMAGEDON, gabungan sejarah dan futuristik. Kekalahan Nasrani/Kristian di Baitulmaqdis pada era Sultan Salahuddin al-Ayyubi didogmakan sebagai Armagedon bagi dunia Kristian Barat, akibat hasutan Zionis-Yahudi. Dogmatik ini mendarah daging di dalam jiwa penjarah umat Islam, sehingga mutakhir.

Namun janji Allah Maha Benar. Kelak dunia akan bersaksi.

Cinta, thriler, dunia berhijab dan Armagedon ... medan tarung berdarah! Mampukah mereka menjaga iman? 

** WEB SUTERA.

LUSIANA CATERING: HALAL food and catering services.

Copyright © 2013 - Buana Ini - is proudly powered by Blogger